Skip to main content
Hamburger Menu
Close
Edisi:
Navigasi ke edisi CNA lainnya di sini.

Iklan

Dunia

Panas ekstrem musim haji: Korban tewas mencapai 1.300 orang, kebanyakan jemaah tanpa izin, kata Arab Saudi

Sebagian besar kematian disebabkan oleh para jemaah yang “berjalan jauh di bawah sinar matahari langsung tanpa tempat berlindung atau kenyamanan yang memadai”. Sekitar 83 persen korban jiwa adalah mereka yang tidak diizinkan menunaikan ibadah haji, kata pejabat kesehatan Arab Saudi. 

Panas ekstrem musim haji: Korban tewas mencapai 1.300 orang, kebanyakan jemaah tanpa izin, kata Arab Saudi

Jemaah haji berjalan dengan payung ke tapak untuk ibadah jamrah atau merejam Syaitan di Mina, Arab Saudi 18 Jun 2024. (Foto: REUTERS/Saleh Salem)

24 Jun 2024 03:10PM (Diperbarui: 24 Jun 2024 03:27PM)

RIYADH/KAIRO: Jumlah kematian pada ibadah haji tahun ini berjumlah 1.301 orang, kata Menteri Kesehatan Arab Saudi Fahad Al-Jalajel pada Minggu (23 Juni).

Menteri, yang dikutip oleh televisi pemerintah, mengatakan bahwa kematian tersebut disebabkan oleh para jemaah yang “berjalan jauh di bawah sinar matahari langsung tanpa tempat berlindung atau kenyamanan yang memadai”.

Korban jiwa juga mencakup sejumlah orang lanjut usia dan mereka yang menderita penyakit kronis. Sekitar 83 persen korban jiwa adalah orang-orang yang tidak diizinkan menunaikan ibadah haji, katanya.

Pada hari Jumat, seorang pejabat senior Saudi membela pengelolaan ibadah haji di kerajaan Teluk tersebut.

“Negara tidak gagal, tapi ada kesalahan penilaian di pihak masyarakat yang tidak menyadari risikonya,” kata pejabat Saudi kepada media dalam komentar pertama pemerintah mengenai kematian tersebut.

Penghitungan pada hari Jumat, yang mengumpulkan pernyataan resmi dan laporan dari diplomat yang terlibat dalam respons tersebut, mengatakan jumlah korban jiwa mencapai 1.126 orang, lebih dari separuhnya berasal dari Mesir.

Pejabat senior Saudi mengatakan pemerintah Saudi telah mengkonfirmasi 577 kematian dalam dua hari tersibuk ibadah haji: Sabtu, ketika jemaah berkumpul untuk salat berjam-jam di bawah terik matahari di Gunung Arafat, dan Minggu, ketika mereka berpartisipasi dalam ibadah jamrah di Mina.

“Ini terjadi di tengah kondisi cuaca buruk dan suhu yang sangat ekstrem,” kata pejabat tersebut sambil mengakui bahwa jumlah 577 jemaah haji hanya sebagian dan tidak mencakup seluruh jemaah haji, yang secara resmi berakhir pada hari Rabu.

“Sayangnya, jumlah kematian mencapai 1.301, dengan 83 persen di antaranya tidak sah untuk menunaikan ibadah haji dan berjalan jauh di bawah sinar matahari langsung, tanpa tempat berlindung atau kenyamanan yang memadai,” lapor kantor berita resmi Saudi Press Agency.

Haji adalah salah satu dari lima rukun Islam, dan semua umat Islam yang mampu harus menyelesaikannya setidaknya satu kali sebelum mereka meninggal.

Pejabat Saudi sebelumnya mengatakan 1,8 juta jemaah haji ikut ambil bagian tahun ini, jumlah yang sama dengan tahun lalu, dan 1,6 juta datang dari luar negeri.

Selama beberapa tahun terakhir, ibadah haji yang sebagian besar dilakukan di luar ruangan tidak berlaku selama musim panas yang terik di Arab Saudi.

Waktu pelaksanaan ibadah haji dimajukan sekitar 11 hari setiap tahun dalam kalender Masehi, yang berarti bahwa tahun depan akan dilaksanakan lebih awal pada bulan Juni, dan kemungkinan dalam kondisi yang lebih dingin.

Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2019 oleh jurnal Geophysical Research Letters mengatakan bahwa akibat perubahan iklim, tekanan panas bagi jemaah haji akan melampaui “ambang batas bahaya ekstrem” dari tahun 2047 hingga 2052 dan 2079 hingga 2086, “dengan frekuensi dan intensitas yang semakin meningkat seiring berjalannya abad ini”.

Seorang jemaah menuangkan air ke kepalanya untuk menenangkan diri dari panas, saat ia mengikuti ibadah haji tahunan di Mina, Arab Saudi, 17 Juni. (REUTERS/Mohammed Torokman)

JEMAAH TANPA IZIN

Izin haji dialokasikan ke negara-negara dengan sistem kuota dan didistribusikan kepada individu melalui undian.

Bahkan bagi mereka yang dapat memperolehnya, biaya yang mahal mendorong banyak jemaah untuk menunaikan ibadah haji tanpa izin, meskipun mereka berisiko ditangkap dan dideportasi jika tertangkap oleh pasukan keamanan Saudi.

Rute tidak teratur, yang dapat menghemat ribuan dolar bagi jamaah haji, menjadi semakin populer sejak 2019 ketika Arab Saudi memperkenalkan visa pariwisata umum, sehingga memudahkan untuk memasuki kerajaan Teluk tersebut.

Sebelum haji tahun ini, para pejabat Saudi mengatakan mereka telah mengeluarkan lebih dari 300.000 calon jemaah haji dari Mekkah yang tidak memiliki izin haji.

Namun kemudian, pejabat senior Saudi mengatakan pada hari Jumat, “ada perintah dari atas bahwa kami mengizinkan orang-orang yang tiba di gerbang tempat-tempat suci” untuk berpartisipasi.

“Kami memperkirakan jumlah jemaah haji yang tidak terdaftar sekitar 400.000,” kata pejabat itu.

“Hampir semuanya berasal dari satu kewarganegaraan,” tambah pejabat itu, merujuk pada Mesir.

Pada hari Sabtu, Perdana Menteri Mesir Mostafa Madbouly memerintahkan pencabutan izin 16 perusahaan pariwisata dan merujuk manajer mereka ke jaksa penuntut umum atas ziarah ilegal ke Mekah, kata kabinet Mesir.

Dikatakan bahwa peningkatan jumlah kematian jamaah haji Mesir yang tidak terdaftar berasal dari beberapa perusahaan yang “menyelenggarakan ibadah haji.”

Dapatkan informasi menarik lainnya dengan bergabung di WhatsApp Channel CNA.id dengan klik tautan ini.

Source: AGENCIES/CNA/ih

Juga layak dibaca

Iklan

Iklan